M600 pro with yellowscan VX15 borneo

Publik mulai membicarakan tentang kami : YellowScan

Yellowscan, perusahaan terkenal dan inovatif yang mengembangkan integrasi Lidar kelas atas untuk UAV dan pemimpin pasar internasional, memberi kami kehormatan untuk mewawancarai kami tentang proyek baru-baru ini yang kami lakukan di barat daya Borneo (Kalimantan). Oleh karena itu Yellowscan menerbitkan artikel ini di situs web mereka, menyoroti kapasitas teknis dari solusi mereka, tetapi juga keterampilan kami dalam melakukan proyek ini, dilakukan dengan tujuan menyediakan pemetaan tepat 1100 ha untuk konversi eksploitasi minyak kelapa sawit lama. menuju tambang batubara di masa depan. Inilah artikel mereka:

LiDAR memberikan perusahaan Indonesia keunggulan kompetitif
Untuk survei teknik sipil dan pertambangan di Bali

 

Arnaud Denisot adalah seorang insinyur IT muda yang memutuskan untuk mengubah hidupnya. Empat tahun lalu, ia meninggalkan pekerjaannya di La Défense, versi Silicon Valley di Paris, dan membangun kembali dirinya dengan perusahaan jasa drone yang berkantor pusat di kota Denpasar, Sanur, Bali. Perusahaan baru, PT. Bali Drone Production, memberikan layanan drone dan fotogrametri, tetapi hal-hal benar-benar lepas landas ketika Mr. Arnaud membeli LiDAR pertamanya Desember lalu, yang mana meluncurkan cabang pemetaan khusus baru yaitu MSDI

“Terima kasih Vx-15,” katanya, “kami sekarang bisa menjadi pemain utama dalam layanan survei UAV LiDAR di Indonesia, memberikan data akurat berkorelasi dengan kendala lingkungan yang berliku-liku, dan beraksi dengan cepat untuk proyek-proyek yang mendesak.”

Arnaud Denisot

Sebelum membeli LiDAR YellowScan Vx-15, PT. Bali Drone Production hanya menerbangkan drone DJI Phantom 4Pro atau Mavic 2 untuk melakukan pemetaan 3D dengan titik kontrol tanah (GCP) dan sistem fotogrametri kinematic (RTK) secara real time. Jelas peralatan seperti itu tidak cukup.

Drone lidar UAV survey mapping Kalimantan

Faktor

Tantangan utama yang dihadapi Denisot adalah tantangan yang dihadapi banyak surveyor di Indonesia. “Vegetasi yang lebat di sini dan wilayah Indonesia yang luas seringkali tidak dapat diakses. Sarana dan peralatan teknis kami tidak memungkinkan saya untuk memberikan data berkualitas untuk klien saya, “katanya. “Saya perlu menawarkan layanan top-of-the-range kepada klien saya, juga untuk memperluas jangkauan layanan perusahaan tumbuh di bidang industri. Karena itu LiDAR dengan teknologi terbaru menjadi pilihan yang jelas. ”

Terbang dengan sistem LiDAR ringan yang dipasang di bawah drone yang dapat dengan mudah menembus kanopi untuk pemetaan 3D yang efisien memungkinkan Mr.Denisot untuk mendapatkan pekerjaan besar pertamanya di bulan April, melakukan survei seluas 1.100 hektar untuk sebuah perusahaan kelapa sawit. Seperti yang ia tunjukkan, “Kami membutuhkan sistem yang dapat menembus kanopi, portabel dan mudah digunakan untuk membatasi waktu di lapangan dan tidak merepotkan. Karena Indonesia terdiri dari beberapa pulau, kami secara teratur diminta untuk naik pesawat, sehingga peralatan harus fit dan juga kami harus menghormati rekomendasi dari perusahaan penerbangan. Akhirnya, kami membutuhkan sistem serbaguna, mampu memenuhi semua jenis permintaan, bahkan yang paling menuntut seperti di bidang teknik sipil. “

Perintah kerja MSDI datang diwaktu terkahir, dengan Mr.Denisot harus mengambil di mana perusahaan pemetaan lain gagal menyelesaikan misinya sebagai akibat dari kecelakaan teknis. Ketika perusahaan pesaing tidak dapat lagi mengoperasikan peralatan mereka, dia harus membuat survei LiDAR untuk menghasilkan DTM, kontur, dan DSM. Rencana tersebut akan digunakan untuk mendirikan tambang batubara baru untuk menggantikan operasi minyak sawit yang ada. Terlebih lagi, klien ingin Mr.Denisot menangkap kepadatan rata-rata 50 poin per meter persegi.

Setelah mengatur pembelian YellowScan Vx-15, Arnaud Denisot terbang kembali ke Prancis untuk mengambil kursus kilat LiDAR di markas YellowScan, tepat di luar kota selatan Montpellier yang cerah. Segera setelah dia kembali ke Bali dan menguasai peralatan barunya, telepon berdering dengan pesanan layanan menit terakhir klien. Kami bertanya kepada Denisot, untuk apa manfaat khusus dari penerapan sistem YellowScan.

“Tentu bagi saya, kemudahan penggunaan dan kecepatan penyebaran di lapangan. LiDAR tidak perlu dihubungkan ke modul lain, atau baterai eksternal dibandingkan dengan LiDAR pesaing kami. Setiap penerbangan telah sukses, sehingga sistem ini andal dan tahan lama — kami tidak perlu menerbangkan kembali misi . Titik awan bersih dan akurat, dan pelanggan kami sangat terkejut melihat bahwa data kami tidak mengandung poin outliner / noise. Lapisan gula pada kue adalah bahwa akurasi melampaui harapan kami, karena kami bahkan memiliki garis tegangan tinggi untuk menangani yang terlihat jelas, meskipun ketinggian penerbangan tidak dioptimalkan untuk mencapai hasil seperti itu, sehingga pelanggan senang terkejut memiliki lebih banyak data daripada yang dia harapkan. “

Misi Parameter

Pada 8 April 2020, perusahaannya dikontrak untuk memetakan atau memetakan kembali 1.100 hektar medan yang sulit. Akuisisi data terjadi hanya dalam 19 jam, tersebar selama empat hari di lapangan. Kebutuhan mendesak klien adalah memetakan 277 hektar pada tanggal 15 April, tetapi dengan YellowScan Vx-15, Arnaud menemukan bahwa mereka telah menyelesaikan tantangan pertama pada pagi hari tanggal 13 April, dan pada tanggal 15, seluruh pekerjaan sudah lengkap.

Persaingan rata-rata hanya sekitar 50 hektar survei per hari, di mana tingkat itu akan memakan waktu dua minggu untuk survei 1.000 hektar, tetapi MSDI mencakup 1.100 hektar dalam 4 hari. Terbang dalam cuaca gerimis, Denisot menyelesaikan seluruh misi dalam tujuh penerbangan pagi, setiap hari selama empat hari. Dia menemukan bahwa dengan Vx-15 mereka dapat mencakup sebanyak 400 hingga 500 hektar per hari, hanya mengandalkan tujuh baterai dan tidak ada akses listrik untuk mengisi ulang.

Mr.Denisot menutupi zona pertama yang terbang di ketinggian 90 meter, 5 m / dt, cermin 27 hz, sedangkan zona kedua, yang berisi medan yang lebih bervariasi, ditutupi dari 80 meter agl, 6 m / dt, cermin 30 hz. Untuk memenuhi kebutuhan klien akan kerapatan point cloud, kru terbang dengan jarak garis 100 meter dan ekspor titik awan dilakukan dengan 110 ° FOV. Peralatan yang digunakan termasuk YellowScan Vx-15, dengan drone Matrice 600 Pro, 2 set baterai TB47 S, 5 set TB48 S, tidak ada kamera.

Hasil termasuk kepadatan titik rata-rata dari 50 hingga 60point / m2 – cakupan yang sangat baik di bawah vegetasi. Mr.Denisot, yang memegang lisensi pilot drone Perancis dan Indonesia, mengatakan bahwa “LiDAR dan perangkat lunak semuanya bekerja tanpa hambatan.” Dia menggaris bawahi fakta bahwa urgensi misi LiDAR pertama ini adalah tinggi.

“Tekanan untuk misi ini adalah pada puncaknya, karena misi menit terakhir, untuk klien crdas dan berpengetahuan, jadi kami tidak memiliki ruang untuk kesalahan. Berkat VX-15, kami menyelesaikan misi dalam waktu singkat dan hasilnya luar biasa. Klien kami terkejut dengan efisiensi dan kemampuan kami untuk mengirimkan data berkualitas dalam waktu yang singkat. Berkat Vx-15, sekarang kami bisa menjadi pemain utama dalam layanan survei Lidar UAV di Indonesia. ”

Arnaud Denisot

– Ditulis oleh Jordan Robert

Terima kasih kepada tim yellowscan  atas dukungannya dan Robert untuk artikelnya.

Recommended Posts

No comment yet, add your voice below!


Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *